The Green Knight Adalah Permadani Unicorn yang Luar Biasa dari Film

  • Whatsapp


Dalam geraman serak, seolah-olah dirasuki setan, seorang ratu abad pertengahan membacakan dengan lantang surat ancaman yang baru saja dikirimkan oleh seorang prajurit raksasa berbalut kulit kayu di atas kuda yang sama mengesankannya. Dia pingsan saat mencapai baris terakhir surat itu; kertas jatuh ke lantai dan terbakar. Bioskop! Tidak ada yang lebih konyol, atau lebih mengagumkan.

Tidak ada surat melonjak, khususnya, dalam puisi akhir abad ke-14 Tuan Gawain dan Ksatria Hijau. Tapi itu bagian dari penulis-sutradara bordir David Lowery gunakan untuk mengisi permadani unicorn mewahnya dari sebuah film, Ksatria Hijau, detail yang membuat adaptasi ambisius ini terasa hidup dan ajaib, dengan semua kebesaran kesadaran diri yang berlebihan kuno k menyiratkan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dev Patel berperan sebagai Gawain calon ksatria muda tanpa tujuan namun agak arogan, yang, saat film dibuka, masih tinggal bersama ibunya (Sarita Choudhury) dan tidak yakin bagaimana perasaannya tentang pacarnya yang memujanya (Alicia Vikander), seorang penggoda tomboi tanpa basa-basi dalam potongan pixie. Dia juga, bagaimanapun, keponakan dari Raja Arthur (Sean Haris). Jadi ketika pesta Natal raja terganggu oleh firasat, manusia pohon mistis di atas kuda (Ralph Ineson), Gawain ada di sisi pamannya, siap untuk membuktikan nilainya. Dalam surat yang membuat Ratu Guinevere (Kate Dickie) pingsan, Ksatria Hijau—utusan alam yang tidak puas, membawa ranting holly di satu tangan dan kapak siap-pembunuhan di tangan lainnya—mengusulkan sebuah permainan: dia mengundang salah satu dari mereka. ksatria raja untuk memenggal kepalanya. Tetapi dalam waktu satu tahun, ksatria itu harus mencarinya dan dengan teguh menerima pukulan yang sama sebagai balasannya.

Ksatria HIJAU
Eric Zachanowich / A24 FilmsAlicia Vikander memainkan dua peran dalam ‘The Green Knight’

Daftar untuk Lebih Banyak Cerita, Buletin hiburan mingguan TIME, untuk mendapatkan konteks yang Anda butuhkan untuk budaya pop yang Anda sukai.

Gawain menerima tantangan itu dengan penuh percaya diri. Yang hijau besar kemudian mengangkat kepalanya yang terpenggal, memasang kembali kudanya yang mendengus dan bergemuruh, mengingatkan ksatria muda itu pada kencan mereka satu tahun kemudian. Sisa Ksatria Hijau merinci pencarian Gawain, ujian kejujuran dan kebajikannya, yang perhentian terakhirnya adalah kastil besar yang dipimpin oleh seorang bangsawan yang suka berteman (Joel Edgerton) dan istrinya yang menipu, yang kebetulan menjadi gambar meludah dari pacar Gawain di rumah (Vikander lagi , kali ini dihiasi sutra yang mengalir dan permata yang luar biasa). Seorang nenek tua yang ditutup matanya melayang-layang di dekatnya setiap menit; apa? dia Sepakat? Gawain akan mencari tahu.

Bahan sumber film ini ditulis oleh penyair tak dikenal, sekitar tahun 1400. Lowery (Kisah Hantu, Orang Tua & Pistol), selain menyempurnakan cerita, membubuhkan cap di atasnya dengan sangat percaya diri sehingga hasilnya bisa mengganggu, jika tidak begitu mempesona. Pandangannya tentang Inggris abad pertengahan, melalui lokasi-lokasi di Irlandia, adalah gambaran tentang tanaman ivy yang hijau dan awan yang melotot, tentang medan perang yang dipenuhi kerangka dan ruangan-ruangan yang disikat dengan cahaya obor. Lowery mengutip dari Tarkovsky’s Andrei Rublev dan Kenneth Branagh’s Henry V sebagai inspirasi; film ini juga mengisyaratkan ekstravaganza Arthurian karya John Boorman Excalibur dan fantasi sylvan Guillermo del Toro Labirin PAN. Apa yang berakhir dengan Lowery adalah Led Zeppelin kecil, Konvensi Fairport kecil.

Tugas Patel di sini adalah memerankan seorang pemuda yang mencari tahu dirinya sendiri bahkan ketika dia mendambakan pengakuan dan status, dan secara umum, dia mungkin lebih baik dalam menyalurkan kegembiraan daripada menggoda benang introspeksi hantu. Meski begitu, dia membuat Gawain yang bagus, sebagian besar pada kekuatan wajahnya, bidangnya ditentukan oleh janggut terawat, mata pemamah biak, alis hutan yang ditumbuhi rumput. Itu adalah wajah orang suci yang malang, diangkat dari ikon Bizantium, yang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan ketenarannya. Dan itulah Gawain, heroik pada akhirnya, tetapi hanya sedikit. Dia seorang ksatria dengan kulit giginya dalam sebuah film yang baik dari waktu dan sangat tidak sesuai dengan itu, tindakan necromancy di dunia CGI.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.