Pesenam Rusia Top dan Amerika di Babak Kualifikasi Senam Olimpiade

  • Whatsapp


TOKYO (AP) — Masalah dimulai lebih awal. Sebuah langkah di luar batas pada latihan lantai di sini. Pendaratan singkat di sana.

Selama dua jam pada hari Minggu, kesalahan – beberapa hampir tidak terlihat, beberapa terbuka untuk dilihat dunia – terus menumpuk, mengikis aura USA Gymnastics telah dibangun selama dekade terakhir. Bahkan yang terhebat sepanjang masa pun tidak kebal terhadap realitas olahraga di mana kesempurnaan tidak dapat dicapai.

Selama 11 tahun, orang Amerika bermain-main dengannya, setidaknya dari sudut pandang kompetitif, terbang ke seluruh dunia, lalu terbang kembali ke rumah dengan koper berisi emas.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Itu masih mungkin terjadi di Olimpiade Tokyo. Tapi untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, tampaknya itu tidak akan terjadi tanpa perlawanan.

Rusia melakukan kejutan di kualifikasi, membukukan skor tertinggi 171,629, lebih dari satu poin penuh di depan total AS 170,562. Sementara juara bertahan Olimpiade Simone Biles berada di puncak dengan rekan setimnya Sunisa Lee di urutan ketiga, Amerika mengakhiri sesi mereka dengan melihat nama lain di papan skor di klasemen tim untuk pertama kalinya sejak kejuaraan dunia 2010.

“Ini bukan final,” kata direktur kinerja tinggi AS Tom Forster. “Ini sudah masuk final. Jadi ini mungkin kebangkitan besar bagi kami dan kami akan memanfaatkannya.”

China, Prancis, Belgia, Inggris, Italia dan tuan rumah Jepang juga melaju ke final Selasa malam. Perjalanan legenda Olimpiade Oksana Chusovitina telah berakhir. Petenis berusia 46 tahun dari Uzbekistan itu tidak lolos dalam final vault di Olimpiade kedelapannya.

Atlet, juri, dan administrator berdiri untuk memberi hormat kepada Chusovitina saat dia turun dari lapangan. Dia melambai ke kerumunan dengan air mata di matanya sebelum berpose untuk foto dengan siapa pun yang menginginkannya.

“Saya mengucapkan selamat tinggal pada olahraga,” kata Chusovitina. “Ini semacam perasaan campur aduk. Saya hidup, saya bahagia, saya di sini tanpa cedera, dan saya bisa berdiri sendiri.”

Sesuatu yang telah dilakukan Amerika dalam kompetisi tim selama 10 tahun. Setelah sebagian besar tak tertandingi selama dua paha depan Olimpiade, mereka tiba-tiba memiliki perusahaan.

Forster mengangkat alis setelah Ujian Olimpiade bulan lalu ketika dia mengatakan mengambil empat finis teratas di peringkat all-around atas skuad yang berpotensi mencetak skor sedikit lebih tinggi dengan mengambil spesialis tidak masalah. Dia beralasan mengorbankan sepersepuluh atau dua di sini atau di sana tidak akan menjadi masalah berdasarkan sejarah kemenangan ledakan oleh Amerika di kejuaraan dunia sejak dia mengambil alih pada 2018.

“Kami pikir itu pesanan yang bagus, dan saya masih merasa senang,” kata Forster, yang kemudian menambahkan, “semuanya akan berhasil.”

Itu selalu terjadi sejak Biles bergabung dengan program yang sudah dominan pada 2013. Semuanya akan diatur ulang untuk final, ketika format berubah menjadi tiga-atas/tiga-hitungan. Tekanan akan lebih besar. Dan Amerika telah menemukan cara untuk berkembang di bawahnya.

Di dalam Pusat Senam Ariake yang sebagian besar kosong, mereka akhirnya goyah. Setidaknya menurut standar mereka yang menjulang tinggi.

Bahkan Biles pun tidak kebal.

Sementara bintang berusia 24 tahun itu menduduki puncak all-around dengan total 57.731 dan maju ke final di keempat event, itu tidak mudah. Dia mundur jauh dari matras setelah melakukan tumbling pass di latihan lantainya, lalu pada dasarnya melakukan hal yang sama di vault. Dia merespons dengan set yang solid di palang yang tidak rata, tetapi rutinitas balok yang spektakuler berakhir dengan dia terhuyung-huyung sementara setelah dia turun, sesuatu yang menurut Forster belum pernah dia lihat dia lakukan.

Biles, yang datang ke Jepang sebagai wajah dari gerakan Olimpiade AS dan mungkin Olimpiade itu sendiri, memberi hormat kepada para juri kemudian turun dari podium dengan senyum yang tampak seperti kombinasi antara lega, sarkasme, dan frustrasi.

Ada banyak untuk pergi sekitar.

Lari konsisten tanpa henti Jordan Chiles yang membawanya ke tempat di tim berakhir dengan kesalahan besar di bar dan jatuh pada balok. Grace McCallum melangkah keluar batas di lantai. Lee memiliki dua skor (vault dan floor) yang dijatuhkan dalam kompetisi tim, meskipun set bar listriknya membantunya melonjak ke posisi ketiga di belakang Biles dan Rebeca Andrade dari Brasil.

Titik terang terbesar bagi Amerika mungkin adalah penampilan spektakuler dari Jade Carey. Bersaing sebagai individu setelah mendapatkan tempat nominatif melalui sirkuit Piala Dunia, Carey mendapatkan tempat di final latihan lompat dan lantai dan hanya gagal di all-around karena aturan yang membatasi final untuk dua atlet per negara.

Keputusan Carey untuk mengejar tempat berlabuh individu adalah simbol dari kedalaman yang telah dinikmati orang Amerika selama kebangkitan mereka menuju supremasi. Namun mereka tampaknya tidak lagi memiliki pasar yang terpojok pada keunggulan.

Penampilan ROC memberikan bukti bahwa mantan negara adidaya senam ini berada di tengah kebangkitan yang dipimpin oleh Angelina Melnikova yang berusia 21 tahun. Bahkan lebih baik, Rusia selamat dari balok keseimbangan relatif tanpa cedera.

Potongan kayu berukuran 4 inci yang dipasang 4 kaki dari tanah telah menjadi tempat di mana harapan medali emas negara itu telah pupus dalam beberapa tahun terakhir, namun tidak ada masalah besar selama kualifikasi. Satu-satunya kesalahan serius terjadi ketika Lilia Akhaimova terjatuh di akhir seri akrobatik. Tidak ada masalah besar. Rusia diizinkan untuk menjatuhkan skornya.

Hal-hal akan berbeda di final, ketika margin kesalahan menghilang. Sementara Melnikova menekankan dia tidak ingin meramalkan apa yang mungkin terjadi dengan medali di telepon, dia yakin apa yang telah lama menjadi walkover bagi Amerika akan berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih menarik.

“Kami berharap (kami menang),” kata Melnikova. “Kami juga akan berjuang dan berjuang. Kita harus. Itulah harapan bagi kami.”

Dan tiba-tiba, itu terlihat bisa dilakukan.

___

Olimpiade AP lainnya: https://apnews.com/hub/2020-tokyo-olympics dan https://twitter.com/AP_Sports





Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.