Kamp Musim Panas di Seluruh AS Berurusan Dengan Wabah COVID-19. Jadi Apa Yang Terjadi Saat Sekolah Dimulai?

  • Whatsapp


Gereja Komunitas Clear Creek menganggap serius COVID-19 sejak awal. Gereja interdenominasi, yang memiliki lima lokasi di dan sekitar Texas’ Galveston County, menangguhkan layanan tatap muka hingga sebagian besar musim semi 2020, dan mengharuskan para hadirin untuk mengenakan masker hingga Mei lalu. Ketika gereja mengumumkan kamp pelayanan musim panas lima hari untuk anak-anak di kelas 6 hingga 12 untuk bulan Juni ini, itu juga membagikan kumpulan protokol kamp akan menegakkan untuk mengekang penyebaran virus: Lebih banyak stasiun cuci tangan akan dipasang. Penyemprotan hand sanitizer akan diberikan kepada setiap kelompok. Para peserta akan didorong untuk menjaga jarak enam kaki satu sama lain, dan mengenakan topeng jika itu tidak memungkinkan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tetapi langkah-langkah itu tidak menghentikan COVID-19. Pada 21 Juli, 157 kasus di Galveston County telah dikaitkan dengan wabah di kamp, ​​​​termasuk, pada 16 Juli, sekitar 30 di antara anggota keluarga berkemah yang terinfeksi setelah anak-anak kembali ke rumah. Sebagian besar kasus ini terkait dengan varian Delta yang lebih menular, menurut Dr. Philip Keiser, otoritas kesehatan lokal Galveston County. Wabah serupa di antara para pekemah musim panas ini telah dilaporkan di Missouri, Ohio dan New York.

Keizer mengatakan bahwa wabah sebelumnya di antara anak-anak tampaknya tidak secara langsung memicu lonjakan di antara kelompok lain, tetapi itu bisa menjadi tanda dari apa yang terjadi di komunitas yang lebih luas—sebelum istirahat musim panas dimulai, dia melihat anak-anak sekolah sebagai “burung kenari di tambang batu bara. .” “Jika saya melihat jumlah anak sekolah meningkat, saya tahu beberapa hari kemudian bahwa akan ada tingkat yang jauh lebih tinggi di antara populasi umum,” katanya. Bukan kebetulan, tambahnya, bahwa jumlah infeksi harian baru di Galveston County telah meningkat dalam beberapa hari terakhir; per 22 Juli, rata-rata bergulir 7 hari kasus baru harian Galveston adalah 53,6, meningkat 28% selama dua minggu.

Wabah ini dan wabah serupa yang didorong oleh kamp di seluruh negeri membuat beberapa pakar kesehatan masyarakat, termasuk Keiser, khawatir bahwa itu adalah pertanda hal-hal yang akan datang ketika tahun ajaran dimulai pada musim gugur ini. Pandemi adalah mengambil uap di AS lagi, didorong oleh penyebaran varian Delta dan pelonggaran peraturan masker dan jarak sosial. Anak-anak dapat menularkan virus ke orang yang lebih tua dan lebih rentan, yang mungkin lebih berbahaya mengingat penyebaran Delta. Selain itu, sementara anak-anak tetap jauh lebih kecil kemungkinannya untuk sakit parah akibat COVID-19 atau menunjukkan gejala sama sekali, mereka yang berusia di bawah 12 tahun adalah masih tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi, membuat mereka rentan—dan anak-anak jatuh sakit dan terkadang meninggal karena penyakit itu, jika jarang demikian. Bahkan anak-anak yang memenuhi syarat untuk tembakan sebagian besar tidak divaksinasi; hanya 35,6% dari mereka yang berusia 12-15 tahun dan 47,1% dari mereka yang berusia 16-17 tahun di seluruh AS telah menerima setidaknya satu dosis pada 14 Juli, dibandingkan dengan 68,6% dari mereka yang berusia di atas 18 tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) data.

Namun untuk saat ini, sekolah-sekolah di seluruh negeri sebagian besar akan dibuka kembali seperti biasa pada Agustus dan September ini. Di dalam panduan dikeluarkan 9 Juli, CDC, mengutip: imperatif untuk mendapatkan anak-anak kembali ke kelas, mengatakan sekolah harus dibuka kembali bahkan jika mereka tidak dapat mengikuti semua saran mitigasi risiko badan tersebut, meskipun mendesak siswa dan guru yang tidak divaksinasi untuk menutupi. Gangguan terhadap sekolah tatap muka selama pandemi memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi banyak siswa, dan telah memicu dorongan untuk mengembalikan mereka ke ruang kelas; studi memiliki didokumentasikan kehilangan pembelajaran, terutama di kalangan siswa kulit berwarna, dan hilangnya akses ke layanan sosial seperti makanan panas yang membuat banyak anak tidak kelaparan.

Kapten Layanan Kesehatan Masyarakat AS Erin Sauber-Schatz, yang memimpin gugus tugas yang menulis CDC’s kamp dan sekolah Menurut pedoman tersebut, kunci untuk menahan penyebaran COVID-19 di lingkungan sekolah adalah dengan menerapkan strategi pencegahan yang berbeda seperti menutupi, menjaga jarak, dan menguji, benar-benar menegakkannya, dan tidak menghapus setiap strategi keselamatan sekaligus. “Kami benar-benar berada pada titik di mana kami yakin bahwa kami tahu bahwa strategi pencegahan—ketika berlapis dan digunakan dengan tepat—bahwa mereka berhasil,” kata Sauber-Schatz.

Namun, banyak sekolah mungkin merasa sulit atau tidak mungkin untuk menerapkan salah satu atau semua saran itu. Selain itu, beberapa negara bagian, termasuk Texas, secara aktif mengabaikan saran itu—bulan lalu, Gubernur Texas Greg Abbott melarang sekolah umum mewajibkan siswanya mengenakan masker. Dengan meningkatnya varian Delta yang lebih menular dan para pemimpin seperti Abbott menolak pedoman CDC, beberapa pakar kesehatan masyarakat percaya lonjakan terkait sekolah tidak dapat dihindari pada musim gugur.

“Saya pikir kita akan melihat gelombang wabah di sekolah-sekolah,” kata Dr. Michael Chang, asisten profesor pediatri di McGovern Medical School di University of Texas. “Dan kemudian kita harus berdiskusi tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

Meskipun wabah kamp Galveston County masih dalam penyelidikan, Keizer mengatakan bahwa wawancara dengan orang-orang yang hadir di kamp, ​​serta materi di situs kamp, ​​​​mengungkapkan bahwa berkemah tidak diharuskan untuk diuji, jarak sosial tidak ditegakkan secara ketat dan beberapa anak memakai topeng (“Beberapa ibu agak terganggu tentang hal itu begitu mereka mengetahuinya,” kata Keizer). Gereja Komunitas Clear Creek tidak menanggapi permintaan komentar. Tejas Camp and Retreat, organisasi yang menjalankan fasilitas kamp, ​​menulis kepada TIME, “Seperti banyak kamp di Texas, kami mengikuti pedoman negara bagian dan bekerja bersama mitra gereja kami untuk meminimalkan risiko penyakit apa pun di lingkungan kamp. Tejas juga telah menghubungi pejabat setempat dan kantor manajemen darurat setempat, tetapi tidak ada tindakan yang diperlukan. Tejas terus memantau kesehatan stafnya dan akan terus menerapkan prosedur pengujian dan keselamatan yang konsisten dengan yang ditetapkan oleh negara bagian dan rekomendasi CDC.”

Masalah lain yang mungkin, kata Keiser, adalah tingkat vaksinasi yang rendah di antara anak-anak Galveston County. Sementara lebih dari separuh penduduk Galveston County berusia di atas 12 tahun telah divaksinasi lengkap, Keizer mengatakan bahwa hanya sekitar seperempat dari anak-anak berusia 12 hingga 18 tahun yang divaksinasi. Meskipun Keizer mengatakan tidak jelas berapa banyak anak di kamp yang divaksinasi, wabah itu mungkin akibat dari “sekelompok orang yang divaksinasi sebagian berkumpul dan semua orang bertindak … seolah-olah mereka semua divaksinasi,” katanya. “Dan dengan itu, tidak mengherankan jika kita melihat banyak penyebaran.”

Wabah kamp Texas bisa saja jauh lebih buruk. Distrik Kesehatan Kabupaten Galveston belum melaporkan siapa pun yang dirawat di rumah sakit sehubungan dengan wabah kamp, ​​​​yang mungkin menjadi bukti lebih lanjut bahwa virus corona tidak berbahaya bagi kaum muda, dan bahwa vaksin itu mungkin melindungi beberapa orang dari penyakit parah. Namun, Yvonne Maldonado, seorang profesor epidemiologi, kesehatan populasi dan pediatri di Universitas Stanford, memperingatkan bahwa COVID-19 masih dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi anak-anak, terutama karena semakin banyak yang terinfeksi.

“Saat ini, COVID adalah penyebab kematian paling umum kesepuluh pada anak di bawah 18 tahun,” kata Maldonado. “Alasan saya mengangkatnya adalah, orang berpikir jumlah kematiannya kecil, relatif terhadap [adults]. Tetapi anak-anak pada umumnya tidak seharusnya mati. Mereka lebih sehat.”

Ini berarti bahwa orang tua mungkin perlu melakukan jenis persiapan kembali ke sekolah yang berbeda tahun ini. Sauber-Schatz mengatakan bahwa jika COVID-19 menyebar dengan cepat di komunitas tertentu, orang tua di sana harus lebih waspada selama minggu-minggu terakhir musim panas untuk mencegah anak-anak mereka membawa virus ke sekolah. “Mereka benar-benar perlu berhati-hati dalam apa yang mereka lakukan, ke mana mereka pergi, dalam beberapa minggu sebelum sekolah dimulai, hanya untuk memastikan bahwa mereka mencegah kasus COVID-19 masuk ke lingkungan sekolah segera. kelelawar,” katanya. “Kami benar-benar ingin anak-anak kembali ke kelas.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.