China Menyebut Kebijakan AS ‘Sesat’ dalam Pembicaraan Tingkat Tinggi

  • Whatsapp


TIANJIN, China — China melakukan pembicaraan tatap muka tingkat tinggi dengan Amerika Serikat pada hari Senin, menyalahkan AS atas “jalan buntu” dalam hubungan bilateral dan menyerukan Amerika untuk mengubah “pola pikirnya yang sangat sesat dan kebijakan berbahaya. .”

Wakil Menteri Luar Negeri Xie Feng menuduh pemerintahan Presiden Joe Biden berusaha menahan dan menekan perkembangan China, menurut ringkasan resmi dari sambutannya dalam pembicaraan dengan Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman yang sedang berkunjung.

Alasan mendasar mengapa hubungan antara keduanya menghadapi kesulitan serius adalah karena beberapa orang Amerika menggambarkan China sebagai “musuh yang dibayangkan,” kata Kementerian Luar Negeri mengutip Xie.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sherman, diplomat No. 2 Amerika, adalah pejabat tertinggi AS yang mengunjungi China sejak Biden menjabat enam bulan lalu. Dia mengadakan pertemuan terpisah dengan Xie, yang bertanggung jawab atas hubungan AS-China, dan Menteri Luar Negeri Wang Yi di sebuah hotel resor tertutup di kota Tianjin.

Hubungan antara negara-negara memburuk tajam di bawah pendahulu Biden, Donald Trump, dan kedua belah pihak tetap berselisih atas sejumlah masalah termasuk teknologi, keamanan siber, dan hak asasi manusia.

Xie mengatakan China ingin mencari titik temu sambil mengesampingkan perbedaan, menyoroti perbedaan dalam pendekatan dasar untuk hubungan mereka. Pemerintahan Biden mengatakan akan bekerja sama di bidang-bidang seperti iklim tetapi menghadapi China di bidang lain seperti hak asasi manusia, menggambarkan hubungan itu sebagai kolaboratif, kompetitif, dan bermusuhan.

Dalam sebuah wawancara hari Sabtu, Wang menuduh AS mengadopsi sikap superior dan menggunakan kekuatannya untuk menekan negara lain.

“China tidak akan pernah menerima negara mana pun yang mengklaim lebih unggul dari yang lain,” katanya kepada Phoenix Television China. “Jika AS belum belajar untuk memperlakukan negara lain secara setara, China dan komunitas internasional memiliki tanggung jawab untuk membantu AS belajar bagaimana melakukan ini.”

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan tujuan pembicaraan bukan untuk merundingkan masalah tertentu tetapi untuk menjaga saluran komunikasi tingkat tinggi tetap terbuka. AS ingin memastikan bahwa pagar pembatas ada untuk mencegah persaingan antar negara berubah menjadi konflik, kata mereka.

Kemungkinan pertemuan antara Biden dan Presiden China Xi Jinping diharapkan menjadi agenda, mungkin di sela-sela KTT G-20 di Roma pada akhir Oktober.

SEBUAH komentar oleh Kantor Berita resmi Xinhua menyetujui perlunya pagar pembatas tetapi mengatakan AS harus menunjukkan ketulusan dengan mengakhiri serangannya terhadap China atas asal-usul COVID-19, hak asasi manusia, dan masalah lainnya.

“Jika Washington terus percaya bahwa Beijing dapat bekerja sama dalam mengatasi tantangan yang menakutkan sementara pada saat yang sama menekan China, itu sangat salah,” kata penulis Xinhua Dong Yue.

Sherman, yang tiba Minggu malam dari Mongolia, mentweet “belasungkawa yang tulus dari Amerika kepada mereka yang kehilangan orang yang dicintai” dalam badai dan banjir yang parah minggu lalu yang menewaskan sedikitnya 63 orang di provinsi Henan, China tengah.

Kunjungannya mengikuti pertemuan awal pada bulan Maret di Anchorage, Alaska, di mana Wang dan diplomat veteran Tiongkok Yang Jiechi bertukar kata marah dengan Sekretaris Negara Antony Blinken dan penasihat keamanan nasional Jake Sullivan.

John Kerry, utusan iklim khusus pemerintahan Biden, melakukan perjalanan ke Shanghai untuk bertemu rekannya dari Cina pada bulan April.

Sherman melakukan perjalanan di sebelah Oman, di mana dia akan bertemu dengan Wakil Menteri Luar Negeri Sheikh Khalifa Al Harthy pada hari Selasa. Dia bertemu dengan pejabat di Jepang dan Korea Selatan pekan lalu.

___

Moritsugu melaporkan dari Beijing.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.