Bagaimana Penanggulangan COVID-19 Olimpiade Tokyo Mungkin Gagal

  • Whatsapp


Memegang sebuah Olimpiade di masa pandemi tidak akan pernah mudah, dan Komite Penyelenggara Tokyo berkonsultasi dengan banyak pakar kesehatan masyarakat dan berinvestasi dalam melacak sistem aplikasi untuk membantu mengekang penyebaran virus dalam komunitas Olimpiade.

Tetapi terlepas dari tindakan pencegahan yang ketat ini, sistem yang tidak sempurna dan masalah praktis dalam memaksa ribuan orang dari seluruh dunia untuk mematuhi protokol yang sering kali intens dan tidak nyaman telah mengarah pada penyimpangan yang membuka pintu bagi SARS-CoV-2, dan khususnya Varian delta, untuk memicu infeksi baru yang dapat dengan cepat berkembang menjadi kelompok kasus.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Misalnya, sementara media di Tokyo adalah di bawah pengujian ketat, pelacakan kontrak, dan tindakan gelembung, dan wajib memakai masker, ada situasi yang memberikan potensi lahan subur bagi penyebaran virus. Selama 14 hari pertama setelah pengunjung Olimpiade, termasuk atlet dan jurnalis, tiba di Tokyo, mereka tidak diperbolehkan menggunakan transportasi umum atau berjalan kaki di dalam kota. Tetapi mereka ditugaskan ke hotel di kota, di mana tamu non-Olimpiade juga menginap. Itu berarti kamar mereka dapat dibersihkan dan mereka dapat disajikan di restoran oleh penduduk Tokyo, yang, mengingat tingkat vaksinasi yang rendah sejauh ini, kemungkinan besar tidak diimunisasi terhadap COVID-19.

Atlet dan media juga diminta untuk menggunakan transportasi khusus Olimpiade, yang terdiri dari bus atau taksi khusus yang dapat dipesan dan (seharusnya) dibersihkan dan dibersihkan. Sekali lagi, mengingat tingkat vaksinasi Tokyo yang rendah, para pengemudi bus ini kemungkinan besar tidak akan divaksinasi, dan kembali ke rumah untuk keluarga mereka setelah giliran kerja mereka. Dan dalam kasus bus Olimpiade, selama shift itu, mereka mengemudi secara konsisten, hanya dengan ruang berdiri, naik pipi ke rahang di mana tidak mungkin untuk memaksakan jarak sosial yang idealnya diperlukan untuk menahan COVID-19.

Komite Penyelenggara Tokyo tidak segera membalas permintaan komentar.

Olimpiade - Pratinjau - Hari -1
Elsa—Getty ImagesAnggota media naik bus dari Pusat Pers Utama di Tokyo Big Sight ke pusat transportasi menjelang Olimpiade Tokyo 2020 pada 22 Juli 2021 di Tokyo, Jepang.

Baca lebih lajut: Ini yang Terjadi Jika Seorang Atlet Positif COVID-19

“Bahkan ketika orang mengenakan masker, di atas kepala dan di sekitar mereka ada awan tetesan pernapasan yang terus tumbuh,” kata David Edwards, anggota fakultas Universitas Harvard dalam bidang bioteknologi. “Orang-orang menghirup 1 juta hingga 100 juta tetesan per hari, dengan 80% dari tetesan itu terlalu kecil untuk mengendap secara gravitasi. Bus adalah situasi penyebaran super klasik di mana Anda tidak mendapatkan sirkulasi yang baik karena jendelanya tidak terbuka.” Edwards adalah pendiri FEND, sebuah perusahaan yang membuat alat kebersihan hidung yang menyediakan kabut untuk membersihkan saluran udara bagian atas untuk mencegah virus penyebab penyakit masuk ke saluran paru-paru yang lebih dalam.

Kamar dalam ruangan tidak lebih baik, kata Edwards. “Ketika 10, 20, atau 30 orang bernafas dalam sebuah ruangan, awan itu tumbuh dan berkembang. Anda mungkin mengenakan masker, tetapi itu akan menghentikan tetesan agar tidak terhirup ke dalam paru-paru Anda.”

Bagaimana dengan ruangan dengan bukan 10, 20 atau 30 orang tetapi 100, 200 atau 300 orang di ruang kerja Pusat Pers Utama, atau ruang pers mana pun di tempat-tempat, yang berjarak kurang dari enam kaki selama berjam-jam, hanya dengan kaca plexiglass penghalang di antara mereka? “Hambatan adalah cara untuk menambah jarak yang lebih jauh bagi tetesan untuk melakukan perjalanan. Tapi ada awan di kedua sisi penghalang. Hambatan menurunkan kemungkinan orang yang duduk di sebelah Anda mengeluarkan tetesan, dan menurunkan kemungkinan masuknya Anda, tetapi itu tidak menghentikan efek awan, ”kata Edwards.

Pertandingan Olimpiade Tokyo 2020 - 23/07/2021
Vincent Kalut—Photonews via Getty ImagesMedia Workroom untuk jurnalis dan fotografer dengan social distancing untuk mematuhi tindakan pencegahan COVID19 selama Olimpiade Musim Panas Tokyo 2020 pada 23 Juli 2021 di Tokyo, Jepang.

Hal yang sama berlaku untuk langkah-langkah keamanan di setiap tempat dan pusat pers dan penyiaran utama, yang mengharuskan media dan atlet untuk melepas topeng mereka dan memotret mereka pada saat yang sama dengan kredensial mereka, yang digantungkan di leher mereka, dipindai oleh mesin kios berdiri. Karena sebagian besar jurnalis tidak mau repot-repot mengeluarkan kredensial mereka, itu berarti ruang di depan kamera menjadi awan lain dari tetesan pernapasan bahagia yang mengandung segala macam bakteri atau virus yang mengambang di sekitar siap untuk ditarik ke paru-paru orang baru. tuan rumah dengan inhalasi berikutnya. Atlet yang memasuki Pusat Pers Utama untuk konferensi pers tunduk pada prosedur yang sama, bahkan jika mereka diminta untuk menggantungkan medali mereka sendiri di leher mereka karena takut bersentuhan dengan pemberi medali.

Satu-satunya berita yang meyakinkan datang dari fakta bahwa terinfeksi dengan cara itu adalah masalah jarak dan waktu, kata Edwards. Semakin pendek waktu yang dihabiskan di sekitar awan seperti itu, semakin kecil kemungkinan orang tersebut terinfeksi.

Namun, ia dan timnya telah menemukan bahwa kemungkinan ini meningkat dengan varian tertentu, seperti Delta, yang jauh lebih menular daripada versi SARS-CoV-2 sebelumnya. Itu karena per unit respiratori droplet lebih banyak virusnya jika varian Delta dibanding varian Alpha. “Data kami menunjukkan bahwa ada lebih banyak di udara,” katanya, yang dapat menjelaskan mengapa orang terinfeksi Delta begitu cepat jika mereka berada di sekitar seseorang yang sudah terinfeksi.

Langkah-langkah pengendalian infeksi Olimpiade Tokyo cukup ketat untuk mencegah impor COVID-19 oleh pelancong Olimpiade. Tetapi mengingat bahwa gelembung itu tidak sempurna, dan bahwa tekanan praktis untuk memindahkan ribuan jurnalis dalam waktu singkat menghalangi jarak sosial yang tepat, virus kemungkinan menemukan cara untuk terus berkembang. Pejabat kesehatan hanya bisa berharap bahwa pengujian intensif dan pelacakan kontak akan mengambil kasus secepat mungkin untuk menahannya.

Baca lebih lanjut tentang Olimpiade Tokyo:



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.