Newsfeed

Anggota Parlemen Menyebut YouTube Kids sebagai ‘Wasteland of Vapid, Consumerist Content’


Subkomite House sedang menyelidiki YouTube Kids, mengatakan bahwa layanan video milik Google memberi makan anak-anak materi yang tidak pantas di “gurun konten konsumeris yang hambar” sehingga dapat menayangkan iklan kepada mereka.

Penyelidikan tetap datang Google setuju untuk membayar $ 170 juta pada 2019 untuk menyelesaikan tuduhan bahwa YouTube mengumpulkan data pribadi anak-anak tanpa persetujuan orang tua mereka.

Di sebuah surat dikirim Selasa kepada CEO YouTube Susan Wojcicki, subkomite Pengawasan dan Reformasi DPR AS untuk kebijakan ekonomi dan konsumen mengatakan bahwa YouTube tidak cukup melindungi anak-anak dari materi yang dapat membahayakan mereka. Alih-alih itu bergantung pada kecerdasan buatan dan pengaturan diri pembuat untuk memutuskan video apa yang dibuat untuk platform, menurut surat dari ketua komite, Demokrat Illinois Raja Krishnamoorthi.

Dan meski ada perubahan setelah penyelesaian 2019, surat itu mencatat, YouTube Kids masih menayangkan iklan kepada anak-anak. Tetapi alih-alih mendasarkannya pada aktivitas online anak-anak, sekarang menargetkannya berdasarkan video yang mereka tonton.

YouTube mengatakan telah berupaya untuk memberikan anak-anak dan keluarga perlindungan dan kontrol yang memungkinkan mereka untuk melihat konten yang sesuai dengan usia. Ditekankan juga bahwa penyelesaian tahun 2019 di atas platform YouTube biasa, bukan versi anak-anak.

“Kami telah melakukan investasi yang signifikan pada aplikasi YouTube Kids untuk membuatnya lebih aman dan untuk menyajikan konten yang lebih mendidik dan memperkaya anak-anak, berdasarkan prinsip yang dikembangkan oleh para ahli dan orang tua,” kata perusahaan itu.

Penyelidikan kongres dilakukan setahun setelah pandemi yang telah menutup sekolah dan membuat orang tua yang bekerja dari rumah semakin bergantung pada layanan seperti YouTube untuk membuat anak-anak sibuk. Hal ini menyebabkan pemikiran ulang tentang aturan “waktu layar” dan rasa bersalah atas jumlah waktu yang dihabiskan anak-anak di depan layar, dengan beberapa ahli merekomendasikan agar orang tua fokus pada kualitas, bukan kuantitas.

Namun anggota parlemen mengatakan bahwa YouTube Kids sama sekali tidak berkualitas.

“YouTube Kids tidak menghabiskan waktu atau tenaga untuk menentukan kesesuaian konten sebelum tersedia untuk ditonton anak-anak,” kata surat itu. “YouTube Kids memungkinkan pembuat konten mengatur dirinya sendiri. YouTube hanya meminta mereka untuk mempertimbangkan faktor-faktor termasuk materi pokok video, apakah video tersebut menekankan pada karakter anak-anak, tema, mainan atau game, dan banyak lagi. ”

Anak-anak di bawah 13 tahun dilindungi oleh undang-undang federal tahun 1998 yang mewajibkan persetujuan orang tua sebelum perusahaan dapat mengumpulkan dan membagikan informasi pribadi mereka.

Di bawah penyelesaian 2019, Google setuju untuk bekerja dengan pembuat video untuk memberi label materi yang ditujukan untuk anak-anak. Dikatakan akan membatasi pengumpulan data ketika pengguna melihat video seperti itu, berapa pun usianya.

Namun anggota parlemen mengatakan bahkan setelah penyelesaian itu, YouTube Kids, yang diluncurkan pada 2015, terus mengeksploitasi celah dan mengiklankannya kepada anak-anak. Meskipun tidak menargetkan iklan berdasarkan minat pemirsa seperti yang dilakukan layanan YouTube utama, ia melacak informasi tentang apa yang ditonton anak-anak untuk merekomendasikan video. Itu juga mengumpulkan informasi perangkat pengenal pribadi.

Ada juga cara lain yang licik dalam iklan untuk menjangkau anak-anak. Video anak-anak “volume tinggi”, kata surat itu, menyelundupkan pemasaran dan periklanan tersembunyi dengan penempatan produk oleh “pemberi pengaruh anak-anak,” yang sering kali adalah anak-anak itu sendiri.

“YouTube tampaknya tidak berusaha mencegah pemasaran yang bermasalah seperti itu,” kata surat itu. Tim peneliti House menemukan bahwa hanya 4% video yang ditonton memiliki “nilai pendidikan tinggi” yang menawarkan materi yang sesuai dengan perkembangan.

Aplikasi anak-anak telah membantu mengubah YouTube menjadi outlet yang semakin menarik untuk penjualan iklan yang menghasilkan sebagian besar keuntungan bagi Google dan perusahaan induknya, Alphabet, yang berbasis di Mountain View, California.

YouTube menghasilkan hampir $ 20 miliar pendapatan iklan tahun lalu, lebih dari dua kali lipat dari totalnya tiga tahun lalu. Situs video sekarang menyumbang sekitar 13% dari total penjualan iklan Google, naik dari sedikit lebih dari 8% pada tahun 2017.

Sub-komite Dewan merekomendasikan YouTube untuk sepenuhnya menonaktifkan iklan untuk anak-anak berusia 7 tahun ke bawah. Ia juga meminta agar orang tua diberi kemampuan untuk mematikan fitur “putar otomatis”, yang saat ini tidak memungkinkan (meskipun orang tua dapat menyetel pengatur waktu untuk membatasi menonton video anak-anak mereka).

Anggota parlemen meminta YouTube untuk memberi mereka informasi tentang video teratas YouTube Kids, informasi saluran dan pendapatan, serta waktu rata-rata yang dihabiskan dan jumlah video yang ditonton, per pengguna, di antara informasi lainnya.

__

Penulis Teknologi AP Michael Liedtke berkontribusi pada cerita ini.



Sumber Berita

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Translate »