“Aku Mencoba untuk Tidak Memikirkannya Secara Berlebihan.” Setelah Istirahat Kesehatan Mental, Naomi Osaka Terus Menang

  • Whatsapp


Naomi Osaka melingkari lehernya sambil melompat-lompat pada Senin pagi di Tokyo, beberapa saat sebelum memulai pertandingan Olimpiade putaran kedua melawan Viktorija Golubic dari Swiss. Dia mengendur, dan tentu saja tampak sangat longgar saat melepaskan servis 105 mil per jam itu segera setelahnya.

Osaka, yang bermain untuk Jepang dan menerima kehormatan tinggi dari menyalakan kuali Olimpiade pada Upacara Pembukaan Jumat malam, melaju ke 6-3, 6-2 atas Golubic, perempatfinalis Wimbledon 2021, pada hari Senin untuk maju ke babak ketiga.

Dia masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum medali emas Olimpiade tergantung di lehernya. Namun, sulit untuk membayangkan istirahatnya yang terkenal dari tenis yang dimulai di Prancis Terbuka pada bulan Mei berjalan lebih baik. Di lapangan, permainannya terlihat segar seperti biasanya. Saat kedudukan 2-2 di set pertama Osaka merobek dua pukulan backhand di baseline kiri, mengembangkan titik manis yang membuat Golubic tak berdaya. Sopan seperti biasa, Osaka berteriak “Maaf” ketika bola yang dia layangkan di udara untuk melakukan servis tidak sesuai dengan keinginannya, memaksanya melakukan do-over.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Unggul 4-3 di set pertama dengan Goublic melakukan servis, Osaka melepaskan pukulan backhand winner menyilang lapangan yang terasa seperti titik balik potensial dalam pertandingan. Osaka sekarang memiliki break point; tidak ada pemain yang mematahkan servis di set tersebut. Goublic melawan, hanya untuk membuat Osaka menembakkan tembakan menghancurkan yang sama untuk akhirnya menghancurkannya. Osaka melakukan servis untuk set tersebut. Di set kedua, Osaka menyantap sajian lembut Goublic untuk sarapan, makan siang, dan makan malam; Osaka mengeluarkan “Ayo!” setelah satu tembakan bagus.

“Saya bermain lebih baik hari ini,” kata Osaka, yang mengalahkan Saisai Zheng dari China 6-1, 6-4 di babak pertama, setelah pertandingan. “Saya pikir gerakan saya lebih baik dan saya lebih akrab dengan apa yang ingin saya lakukan.”

BACA SELENGKAPNYA: Naomi Osaka: ‘Tidak apa-apa untuk tidak baik-baik saja’

Dia tidak menunjukkan karat, hanya manfaat yang tersisa. Di luar lapangan, keputusannya untuk menjauh dari tenis antara Prancis Terbuka dan Olimpiade—Osaka juga melewatkan Wimbledon—terbukti kontroversial di beberapa kalangan dan memicu diskusi yang lebih luas tentang pentingnya menjaga kesehatan mental, baik di dalam maupun di luar olahraga. “Tidak apa-apa untuk tidak baik-baik saja,” tulis Osaka dalam esai sampul baru-baru ini untuk WAKTU. “Michael Phelps mengatakan itu padaku dengan— berbicara Saya mungkin telah menyelamatkan satu nyawa. Jika itu benar, maka semuanya sepadan.”

Pada hari Senin dia menghadapi pers, sumber asli kekhawatirannya di Prancis Terbuka. Setelah Osaka mengumumkan bahwa dia akan melewatkan konferensi pers karena potensi kerusakan pada kesehatan mentalnya, dia she didenda oleh ofisial Prancis Terbuka. Dia kemudian mundur dari turnamen sama sekali, dengan alasan kecemasan dan keinginan untuk menjaga kesehatannya dan mempersiapkan diri untuk Olimpiade. “Saya akan mengatakannya lagi untuk mereka yang berada di belakang,” tulis Osaka di TIME. “Saya suka pers; Saya tidak suka semua konferensi pers.”

Setelah pertandingan babak penyisihan di Olimpiade, atlet tidak harus menjalani konferensi pers formal; sebaliknya, mereka diseret melalui “zona campuran”, dan berhenti di berbagai stasiun untuk mengobrol sebentar dengan sekelompok wartawan dari seluruh dunia. Dia tersenyum selama wawancara siaran dan tampak santai ketika melangkah untuk mengambil dua pertanyaan—hanya dua—dari sekelompok wartawan Amerika. Ini bukan format terbaik untuk menggambar wawasan yang mengungkap dari para atlet; wawancara satu-satu melakukan pekerjaan yang lebih baik dari itu. Tetapi bagi para atlet, setidaknya mereka bergerak bersama alih-alih duduk di ruang konferensi yang tenang di bawah sorotan semua kamera itu.

BACA SELENGKAPNYA: ‘Ini Akan 100% Menyelamatkan Nyawa Seseorang.’ Atlet Melihat Titik Balik untuk Kesehatan Mental Setelah Naomi Osaka Berdiri di Prancis Terbuka

Osaka mengatakan bahwa dia mengawasi kompetisinya, menonton turnamen yang dia lewatkan selama istirahat. Dia juga ditanya apakah kurangnya penggemar di kursi Tokyo akan mempengaruhinya. Meskipun dia memenangkan AS Terbuka tanpa penonton di New York musim panas lalu, banyak atlet memberi energi dan kebisingan. Dan Olimpiade hanya terjadi setiap empat tahun sekali; tribun kosong di Tokyo telah merusak permainan ini.

Di dalam Ariake Tennis Park, dengan salah satu atlet paling berprestasi di planet ini—yang kebetulan juga berasal dari negara tuan rumah—melakukan pekerjaannya, jangkrik mengeluarkan suara paling berisik.

“Ada suasana yang berbeda ini,” katanya. “Tapi saya mencoba untuk tidak terlalu memikirkannya. Karena kemudian saya menjadi gugup. ”

Bagi Naomi Osaka, formula pikiran bebas telah membuahkan hasil.

Baca lebih lanjut tentang Olimpiade Tokyo:



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.