Akankah Kesepakatan Vaksin COVID-19 Miliarder Foxconn Terry Gou Membawa Taiwan Lebih Dekat ke China?

  • Whatsapp


Selama 18 bulan, Taiwan menjadi model pencegahan COVID-19 dan Presiden Tsai Ing-wen menuai keuntungan politik. Peringkat persetujuannya melonjak ke rekor 73% pada Mei 2020. Kemudian, setahun kemudian, pulau itu wabah besar pertama melanda dan menjadi jelas bahwa pertahanan COVID-19-nya kekurangan satu komponen utama: vaksin.

Saat infeksi melonjak Mei ini, Taiwan memiliki lebih dari 300.000 vaksin COVID-19 untuk 23,5 juta orang. Pemerintah telah memesan 20 juta dosis dari luar negeri, tetapi persediaan hanya mengalir masuk.

Tsai, siapa? telah menjalin hubungan dekat dengan AS dan menyukai pendekatan yang lebih jauh ke China, menyalahkan kekurangan itu pada gangguan dari Beijing setelah kesepakatan untuk membeli vaksin langsung dari pabrikan Jerman, BioNTech, berantakan pada Januari. Tapi tudingan jari tidak menghentikan popularitasnya dari jatuh karena banyak orang Taiwan menderita karena kurangnya jab. Sebuah jajak pendapat di bulan Juni menunjukkan peringkat persetujuannya turun menjadi hanya 43%.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dengan latar belakang inilah Miliarder berusia 70 tahun Terry Gou menjadi pahlawan vaksin Taiwan. Gou, yang perusahaannya Foxconn adalah pemasok terbesar Apple, mempelopori serangkaian kesepakatan bulan ini dengan Fosun Pharma milik negara China—raksasa farmasi yang memegang hak distribusi vaksin Pfizer-BioNTech untuk China, termasuk Taiwan. (Pfizer adalah agen untuk seluruh dunia.) Kesepakatan akan membawa 15 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech ke Taiwan, dengan batch pertama diharapkan tiba pada bulan September.

“Pemerintah kami terlalu berpuas diri dengan membeli vaksin karena kami hampir tidak mengalami wabah,” kata penduduk Taipei Akane Lee. “Pembelian vaksin Gou seperti mengirimkan hujan di musim kemarau.”

Politik pengiriman vaksin COVID-19 ke Taiwan

Harian Politik Taiwan
Ceng Shou Yi–NurPhoto/Getty ImagesPresiden Taiwan Tsai Ing-wen berbicara di kantor kepresidenan menyusul lonjakan kasus COVID-19 domestik di Taipei, Taiwan, pada 13 Mei 2021.

Gou menikmati hubungan dekat dengan Beijing dan gagal dalam pemilihan presiden Taiwan 2019 untuk oposisi Kuomintang (KMT). Platformnya berargumen untuk kultivasi hubungan yang lebih kuat antara pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang demokratis dan Daratan China, yang memandang Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri yang harus dibawa kembali ke bawah kendalinya—dengan kekerasan jika perlu.

Bahwa kesepakatan itu datang melalui seorang pengusaha dengan miliaran dolar dalam kepentingan bisnis di daratan, dan berbulan-bulan setelah pemerintah Tsai gagal membeli vaksin yang sama, menunjukkan bahwa Beijing menaruh perhatiannya pada skala, kata pengamat politik.

“Kupikir [the Chinese government] mendorong Fosun Pharma untuk membuat konsesi sehingga vaksin dapat dikirim langsung dari Jerman,” kata ilmuwan politik Spencer Yang dari Universitas Budaya Cina Taiwan. “Pemerintah Beijing mungkin ingin menggunakan kesepakatan ini untuk mempermalukan pemerintah Tsai.”

BACA SELENGKAPNYA: Bagaimana Rasa Aman yang Palsu Menghancurkan Pertahanan COVID-19 Taiwan

Tetapi kesepakatan vaksin itu penuh dengan hambatan politik sejak awal. Pada bulan Mei, ketika wabah COVID-19 yang dimulai oleh pilot kargo melonjak menjadi ratusan kasus harian dan pembatasan di seluruh pulau, Gou secara sukarela membeli lima juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech untuk Taiwan—tetapi pemerintah membutuhkan waktu hampir sebulan untuk mengizinkannya untuk memulai proses.

Mengapa Tsai ragu untuk membiarkan miliarder lokal membayar tagihan untuk impor yang paling diinginkannya? “Jika Gou tidak mencalonkan diri sebagai presiden dua tahun lalu, itu tidak akan menjadi masalah,” kata ilmuwan politik Arthur Ding dari National Chengchi University. “Tapi Gou memberi tekanan luar biasa kepada pemerintahan Tsai. Tsai harus menyerah.”

Ketika pemerintah Tsai memberikan izin kepada Gou untuk membeli vaksin, itu juga memberi lampu hijau kepada Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC)—pembuat microchip terkemuka dunia, yang memiliki hubungan lebih dekat dengan pemerintah—untuk mengejar kesepakatan vaksin. TIME meminta Kementerian Kesehatan untuk mengomentari kesepakatan vaksin baru-baru ini, tetapi ditolak.

Pada 12 Juli, Foxconn dan TSCM dari Gou mengumumkan kesepakatan senilai $350 juta untuk masing-masing lima juta vaksin Pfizer-BioNTech dengan Fosun Pharma. Minggu berikutnya, Yayasan Tzu Chi, badan amal terbesar Taiwan, menyusul dengan kesepakatan untuk lima juta dosis lagi. KMT juga telah menawarkan untuk membeli lima juta lebih, tetapi Tsai telah menutup pintu itu, dengan mengatakan tidak diperlukan dosis lagi.

Gou, yang menolak berbicara dengan TIME untuk cerita ini, mengatakan di media sosial bahwa kesepakatan itu berjalan tanpa pengaruh dari Beijing: “Daratan tidak ikut campur atau ikut campur dalam proses pengadaan vaksin,” dia memposting di Facebook.

Beijing Waktu Global mengutip seorang pejabat daratan yang mengatakan, “Penandatanganan kesepakatan pembelian vaksin membuktikan bahwa rumor sebelumnya tentang daratan yang mencegah pulau Taiwan mengakses vaksin tidak berdasar.”

Pembelian vaksin secara pribadi telah menyoroti ketidakpuasan publik baru-baru ini dengan Tsai dan partainya. Ketika Tsai mengumumkan di halaman Facebook-nya bahwa kesepakatan itu dihasilkan dari “kerja keras pemerintah dan sektor swasta,” kebanyakan orang meninggalkan komentar pedas. “Apakah pemerintah kita tertidur? Mereka bahkan tidak bisa membeli vaksin. Mereka perlu menggunakan sektor swasta untuk melakukannya, ”kata seorang pengguna.

NS Waktu Global, juga dengan cepat mengkritik “sikap membesarkan diri” Tsai, sambil menyoroti bahwa bukan pemerintahnya yang menyelesaikan kesepakatan vaksin.

Sementara itu, orang-orang membanjiri halaman Facebook Gou dengan ungkapan terima kasih: “Terima kasih, CEO Gou!” kata salah satu pengguna. “Inisiatif dan niat baik Anda membuat TSMC dan Tzu Chi mengikuti, dan menyelamatkan 15 juta nyawa di Taiwan.”

Kesepakatan melemahkan sumber vaksin Taiwan lainnya

Sebagian alasan kekurangan vaksin Taiwan adalah karena pemerintah Tsai mengandalkan produksi vaksinnya sendiri, dan mengatakan setidaknya satu dari dua suntikan yang sedang dikembangkan akan tersedia pada Juli. “Tsai mempromosikannya dengan sangat bersemangat dan terlalu dini pasti merusak popularitasnya,” kata Ding.

Regulator obat Taiwan mengesahkan penggunaan vaksin COVID-19 domestik pertama, dari Medigen Vaccine Biologics, pada 19 Juli. Namun, alih-alih menggunakan uji coba Fase III skala besar untuk menguji kemanjurannya, regulator menerima studi “penjembatan imun” yang mengukur tingkat respons antibodi pada orang yang mendapat suntikan Medigen.

Para pejabat mengatakan Taiwan adalah tempat pertama yang menggunakan metode seperti itu dalam otorisasi peraturan, tetapi metodologi tersebut terbukti agak kontroversial. Hanya 20% orang yang mengatakan mereka bersedia disuntik dengan vaksin Taiwan dalam survei Formosa Saya baru-baru ini, dan 82% mengatakan vaksin harus melalui uji coba Fase III sebelum disetujui.

Beruntung bagi Tsai, enam juta dosis vaksin mulai berdatangan dari AS dan Jepang pada Juni, memungkinkan Taiwan untuk memulai kampanye inokulasi massalnya. Saat ini, lebih dari 24% orang Taiwan telah menerima satu dosis. “Ketika orang-orang di Taiwan sangat membutuhkan vaksin, sumbangan dari AS dan Jepang benar-benar menyelamatkan Tsai,” kata Ding.

Bagi Gou, ini bisa menjadi awal politik

Pembelian 15 juta dosis yang dipimpin oleh Gou dari BioNTech—cukup untuk memvaksinasi hampir sepertiga populasi pulau itu—berarti bahwa Taiwan sekarang akan jauh lebih sedikit membutuhkan sumbangan tambahan dari sekutu atau vaksinnya sendiri yang dikembangkan di dalam negeri. Namun kesepakatan itu telah memicu beberapa skeptisisme di Taiwan.

“Tidak apa-apa bagi Gou untuk membeli vaksin tetapi dia tidak perlu membeli BioNTech,” kata Vivian Yu, penasihat hukum yang berspesialisasi dalam hubungan komersial lintas-Selat. “Selalu ada risiko politik melalui Fosun Pharma Shanghai.”

Ketegangan dengan Beijing telah mencapai titik tertinggi dalam beberapa tahun. Taiwan melihat pesawat tempur China terbang ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) pulau itu secara teratur, dengan rekor tertinggi 28 pesawat tempur melanggar batas pada satu hari di bulan Juni.

BACA SELENGKAPNYA: Pendiri Foxconn Terry Gou Ingin Menjadi Presiden Taiwan—dan Menjadi Perantara AS dan China

Memiliki Beijing mendapatkan loyalitas baru selama kesengsaraan vaksin Taiwan? Ding percaya China memperoleh kekuatan—tetapi pada tingkat yang lebih besar, Tsai dan Partai Progresif Demokratik (DPP) yang pro-Barat kalah. Sebuah jajak pendapat Yayasan Opini Publik Taiwan yang dirilis pada bulan Juli menunjukkan bahwa dalam tiga bulan terakhir, DPP yang berkuasa di Tsai kehilangan 15% pendukungnya.

Namun, para pembelot belum beralih ke KMT yang lebih ramah China. Kebanyakan orang, 48%, adalah non-partisan dan beberapa sekarang mendukung partai-partai yang lebih kecil, seperti Partai Rakyat Taiwan (TPP) baru yang dipimpin oleh Walikota Taipei Ko Wen-je, yang mengambil nada yang lebih pragmatis dengan Beijing daripada Tsai. Setelah kalah dalam pemilihan pendahuluan presiden untuk KMT, Gou menyerukan kandidat pendukung dari TPP dan partai kecil lainnya dalam pemilihan 2020.

Gou telah mendapatkan tempat di hati orang Taiwan karena tekadnya untuk menyediakan vaksin Pfizer-BioNTech, sebuah merek yang menduduki puncak survei lokal yang disukai orang-orang. Kredensial filantropisnya juga tidak perlu diragukan. Dia menyumbangkan lebih dari $635 juta untuk membangun pusat penelitian dan pengobatan kanker yang canggih untuk mengenang istri dan saudara laki-laki pertamanya, yang keduanya meninggal karena kanker. Ketika dia menikah lagi pada tahun 2008, dia dan istri barunya berjanji untuk memberikan 90% dari kekayaannya sebesar $6 miliar untuk amal.

Akankah kemurahan hati seperti itu diterjemahkan menjadi dukungan yang cukup untuk pemilihan presiden lagi?

“Pemilihan presiden berikutnya adalah tiga tahun dari sekarang, jadi masih terlalu dini untuk diadakan,” kata Lev Nachman, rekan postdoctoral di Pusat Studi Cina Fairbank Universitas Harvard. “Tapi saya tidak berpikir dia akan diam-diam mundur dari politik. Keterlibatan publiknya dalam mengamankan vaksin, kehadirannya secara umum di KMT dan TPP, menunjukkan ambisi politik masa depan dari Terry Gou.”

Dan sementara tawaran vaksin Beijing sebelumnya ke Taiwan ditolak, dengan tetap berada di luar kesepakatan vaksin BioNTech dengan Fosun (setidaknya secara publik), itu mungkin telah mencapai beberapa tujuan politik di Taiwan. “Sampai batas tertentu, China telah memenangkan poin,” kata Yang at . Universitas Kebudayaan Tiongkok, “tetapi pesawat China mengingatkan kita bahwa Beijing masih memusuhi Taiwan.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.